Asal Usul Nama Jaka Tingkir

Oleh : Aji Ramawidi & Heri Purwanto

Rame-rame tentang lirik lagu “Jaka Tingkir Ngombe Dawet” yang bergenre dangdut-koplo rupanya mengusik sebagian kalangan.

Sepertiga mendukung dengan alasan kebebasan berekspresi, sepertiga lagi menyayangkan karena Jaka Tingkir dianggap sebagai sosok ulama yang tidak sepantasnya dijadikan lirik lagu koplo semacam itu.

Sementara sepertiga sisanya, hanya menyimak perdebatan kedua kubu sambil Ngombe Dawet yang nyata-nyata segar dan halal itu.

Dalam kaitannya dengan Balambangan, nama Ki Gede Banyuwangi disebut-sebut sebagai salah satu saudara seperguruan dari Ki Ageng Pengging/Kêbo Kananga, ayah dari Jaka Tingkir.

Tapi, bagaimana bisa anak Ki Ageng Pengging justru bernama Jaka Tingkir, bukankah seharusnya Jaka Pengging? Mari kita simak tulisan Kang Heri Purwanto berikut ini:

Anak-Anak Adipati Andayaningrat

Kemarin saya dapat pertanyaan, mengapa putra Ki Agêng Pêngging disebut Jaka Tingkir? Mengapa tidak disebut Jaka Pêngging? Bukankah Pêngging dan Tingkir adalah dua wilayah yang berbeda?

Jadi begini… menurut babad-babad tradisional, Andayaningrat bupati Pêngging memiliki dua putra, bernama Kêbo Kanigara dan Kêbo Kananga.

Si sulung Kêbo Kanigara tetap beragama lama, memilih berkelana untuk bertapa di tempat-tempat sepi; sedangkan si bungsu Kêbo Kananga masuk Islam, berguru kepada Syekh Siti Jênar.

Kêbo Kananga juga menggantikan ayahnya sebagai pemimpin Pêngging, berjuluk Ki Agêng Pêngging.

Menolak Sowan ke Demak

Saat itu penguasa Tanah Jawa adalah Kesultanan Dêmak. Ki Agêng Pêngging yang menolak “sowan”, sehingga membuat Sultan Dêmak marah dan mengutus Patih Wanapala untuk menyampaikan peringatan.

Ki Agêng Pêngging menerima kedatangan sang utusan dan mengatakan dirinya memang tidak berminat menghadap Sultan Dêmak.

Sepulangnya Patih Wanapala, datanglah Ki Agêng Tingkir, Ki Agêng Butuh, dan Ki Agêng Ngêrang. Mereka adalah sesama murid Syekh Siti Jênar yang mengkhawatirkan nasib Ki Agêng Pêngging karena berani membangkang terhadap Sultan Dêmak.

Kelahiran Mas Karebet

Malam harinya, Ki Agêng Tingkir mendalang wayang beber sebagai hiburan. Kebetulan Nyi Agêng Pêngging sedang hamil tua dan melahirkan bayi laki-laki.

Sesuai tradisi Jawa, bayi yang lahir saat ada pentas wayang, maka sang dalang berhak menjadi ayah angkatnya.

Ki Agêng Pêngging menyerahkan bayinya untuk dipangku sang dalang. Ki Agêng Tingkir lalu memberinya nama: Mas Karebet.

Sepulangnya dari Pêngging, Ki Agêng Tingkir jatuh sakit dan beberapa hari kemudian meninggal dunia. Ki Agêng Pêngging sangat berduka mendengar berita itu dan kehilangan semangat hidup.

Kedatangan Sunan Kudus

Tibalah saatnya Sultan Dêmak mengirim utusan kedua, yaitu Sunan Kudus, untuk memanggil Ki Agêng Pêngging agar sowan menghadap.

Ki Agêng Pêngging juga diperingatkan untuk memeluk agama Islam yang benar dan meninggalkan ajaran Syekh Siti Jênar yang dinyatakan sesat.

Ki Agêng Pêngging tetap menolak dan memilih hukuman mati. Maka, Sunan Kudus melaksanakan hukuman tersebut.

Empat puluh hari kemudian, Nyi Agêng Pêngging ikut meninggal karena sakit. Mas Karebet yang masih kecil menjadi yatim piatu.

Dari Pengging ke Pajang

Bayi Mas Karebet yang memprihatinkan itu kemudian diadopsi oleh Nyi Agêng Tingkir, janda Ki Agêng Tingkir yang kaya raya.

Mas Karebet kemudian tumbuh menjadi pemuda tampan berjuluk Jaka Tingkir. Konon dia mengaji kepada Ki Agêng Abdurahman di Sela.

Selain belajar agama Islam dan ilmu silat, ia juga belajar mendalang, sehingga Jaka Tingkir menjadi dalang muda berbakat yang terkenal.

Nasihat Sunan Kalijaga

Setelah menamatkan pendidikan, Jaka Tingkir mendapat nasihat Ki Agêng Sela agar mengabdi kepada Sultan Dêmak.

Jaka Tingkir kemudian pulang ke ibu angkatnya untuk meminta nasihat. Nyi Agêng Tingkir mendukung saran Ki Agêng Sela, namun Jaka Tingkir masih merasa enggan, memilih bertani di ladang gaga.

Sunan Kalijaga yang berkelana kebetulan singgah di wilayah Tingkir. Dia menemui Jaka Tingkir dan merestuinya agar mengabdi ke Dêmak.

Setelah mendapat restu Sunan Kalijaga, barulah Jaka Tingkir merasa mantap. Dia berpamitan kepada ibunya untuk berangkat ke Demak.

Mengabdi di Demak

Sesampainya di Dêmak, ia tinggal di rumah Ki Ganjur Suranata, saudara laki-laki Nyi Agêng Tingkir.

Jaka Tingkir yang tampan rupawan membuat para perempuan di ibukota mengidolakannya. Bahkan, jika ada wanita tersandung batu pun, mereka nyebut, “Aduh, Ki Jaka Tingkir!”

Hubungan Jaka Tingkir dan Jaka Tarub

Hubungan JAKA TINGKIR dan JAKA TARUB menurut sumber tradisional karya pujangga era Jawa Baru …

Jaka Tarub : besan Prabu Brawijaya V
Jaka Tingkir : cicit Prabu Brawijaya V

Kalau ada yang bingung, “Jaka Tingkir satu generasi dengan Ki Agêng Sela, tapi kok memanggil Kakang kepada Ki Agêng Pamanahan dan menjadi ayah angkat Panêmbahan Senapati???”

Jawabnya : ya ndak tau kok tanya saya?
😊🙏

0 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like
Selanjutnya

Pertempuran Gegodog 1676

….”𝑂𝑟𝑎𝑛𝑔-𝑜𝑟𝑎𝑛𝑔 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑚𝑒𝑦𝑎𝑘𝑖𝑛𝑖 𝑏𝑎ℎ𝑤𝑎 𝑑𝑖𝑎 𝑎𝑘𝑎𝑛 𝑚𝑒𝑛𝑒𝑚𝑢𝑖 𝐴𝑙𝑙𝑎ℎ 𝑑𝑖 ℎ𝑎𝑟𝑖 𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟𝑎𝑡 𝑚𝑒𝑛𝑗𝑎𝑤𝑎𝑏: “𝐵𝑒𝑡𝑎𝑝𝑎 𝑠𝑒𝑟𝑖𝑛𝑔𝑘𝑎𝑙𝑖 𝑡𝑒𝑟𝑗𝑎𝑑𝑖 𝑏𝑎ℎ𝑤𝑎 𝑝𝑎𝑠𝑢𝑘𝑎𝑛 𝑦𝑎𝑛𝑔…